A Jar of Minds

Collecting thoughts in a container

Beasiswa Prestasi

January 31, 2010 • Bahasa Indonesia, Experiences, Study

Saya yang tidak bertanda tangan di bawah ini, sebagai seseorang yang tidak mendengarkan kabar resmi, baik tertulis maupun lisan, melainkan hanya kabar angin saja, dengan ini menyatakan pendapatnya.

Emmm… Jadi gini loh, di Binus itu kan ada program “Beasiswa Prestasi” berupa pembebasan biaya SKS sampe dengan 20 SKS buat yang IPnya diatas 3.75 (kalo dari Fasilkom). Pernah liat ga papan reklamenya? Kalau pergi ke deket Citraland, deket UNTAR dari arah Pluit, disitu ada tulisan gede iklan binus “Beasiswa Hingga 4,5 Miliar!” (sayang belom sempet motret gambarnya). Tapi kabarnya “Beasiswa Prestasi” sekarang cuma dikasi buat yang jadi “Duta Binusian” DHI jadi mentor SAC.

FYI SAC itu kaya namanya, Student Advisory Center, itu bisa dibilang kaya BK / BP di sekolah2. Di dalamnya ada program “Mentor SAC” yang isinya mahasiswa Binus yang secara sukarela jadi mentor buat membantu temen2 mahasiswa lainnya yang kurang dalam mata kuliah tertentu.

Dan, jeng jeng jeng… datanglah kabar bahwa keputusan “Beasiswa Prestasi” cuma buat “Duta Binusian”, dimana “Duta Binusian” itu didelegasikan oleh atasan Binus kepada SAC, sebagai “Mentor SAC”. Dan, jeng jeng jeng lagi… so pasti banyak pro dan kontra (kayanya sih kontranya lebih banyak… hehe) dan temen2 dari Mentor SAC jadi harus ikut terlibat “kena batunya”.
Mungkin gara2 hal ini jadi ada yang merasa dipojokkan atau disalahkan oleh mahasiswa yang “asal dengar” kabar ini? Well, buat para Mentor SAC: tenang, you’re doing great a job guys! Ga semua orang bisa jadi mentor dan benar-benar jadi mentor loh! Karena bukan cuma harus nyediain waktu, tapi juga harus ngasi perhatian buat para mentee. Ya kan? Ya kan?

Kalo sebelomnya ada orang2 yang ngincer IP 4 buat dapet “Beasiswa Prestasi”, sekarang ga bisa cuma sebatas itu aja, tapi juga harus jadi “Mentor SAC”. “Katanya” tujuannya supaya mahasiswa juga ga cuma dapet hardskill tapi juga softskill. Gitu…
Tapi IMHO kebijakan begini mungkin bisa untuk meng-cut-off pengeluaran plus menambah kekurangan Mentor Binusian buat proyek Binus Squarenya, tapi tidak bijak untuk mahasiswa termasuk Mentor SAC.

Kenapa?

Karena mahasiswa yang berprestasi jadi “dipersulit” buat terima beasiswa prestasi. Dan ini bisa mengurangi minat dan niat orang mengejar prestasi karena beasiswa sebagai targetnya, sehingga dengan nilai “cukup” lulus pun sudah cukup. Kalau prestasi mahasiswanya malah menurun, bukannya prestasi Univ juga turun?
Okelah kalau alasannya prestasi kan bukan cuma nilai, tapi masih ada soft skill juga. Lalu gimana buat mereka yang udah mengasah softskillnya di kegiatan lain kaya HMJ/UKM/SLC/ATL/dsb? Nah loh, secara waktunya terbatas, pun ga semua orang terpanggil dan bisa ngajar kan?

Selain itu, dari SAC sendiri, yang sebelumnya diisi oleh orang-orang yang tulus hatinya dan punya panggilan untuk jadi Mentor SAC, untuk menolong sesama secara sukarela, sekarang mungkin akan disusupi oleh mereka yang bergabung “untuk meraih beasiswa” semata. Kalau begini apa kualitasnya ga akan turun ya?
Disamping itu, Mentor SAC ini bakal rentan “dimusuhin” mahasiswa karena hak eksklusif yang diberi sama atasan Binus.

Jadi begitu loh sodara-sodara… Kalo aku pribadi sih yaaa… gitu deh..

Menimbang:
– Beasiswa bukan lagi buat mahasiswa yang “hanya” dapat IP 3.75 – 4.00
– Buat dapet beasiswa harus ikut Mentor SAC
– Aku ga terpanggil buat jadi Mentor SAC
– Aku ga mau join Mentor SAC semata-mata buat nyari beasiswa

Memutuskan:
Ga usah pusing! IP 4 sih tetep jadi target. Walopun ga ada beasiswa, itu artinya aku bakalan dapet penghasilan yang jauh lebih dari besarnya beasiswa itu… hahaha *AMIN!*
Beasiswa Prestasi itu sebenernya apa sih? uang kan? 20 SKS x Rp. 150.000,- / SKS buat biaya kuliah per semesternya. Berarti di taun 2010 ini aku bakal terima yang lebih dari itu. =)~ be optimist!

Tugas kita ya lakukan yang terbaik (walopun tanpa beasiswa), landasi dengan doa dan ketaatan kita akan Yang Maha Kuasa, melangkah, dan lihat bagaimana Tuhan menyatakan kebesarannya melalui kita.

Jakarta, 31 Januari 2010

Ahuyyyy… *udah dulu ahhh* tumben hari ini nulis blognya panjang…